Si Palui: Pakulih Bini

Dimuat di banjarmasinpost-sipalui Edisi Tuesday, 14 January 2014
Dibaca: 30 kali -


1
MATAN imbah lulus sakulah Palui sudah umpat bagawi supir, karna ujarnya gawian supir itu gawian nang paling nyaman. Cuma bamudal kabisaan wan baisian SIM haja, sudah bisa bagawi. Ada pang talu tahun Palui umpat bagawi manyupirakan mutur Julak Ambran, tapi imbah itu kada lawas tadangar bahwa Palui diambil minantu ulih sidin jadi wayah ini dijulungi mutur saurang.

Menarik juga dibaca:   Si Palui: Di Bawah Ranjang

“Bujurkah Lui bini ikam nang ada ini anak bakas bos ikam saurang wan ikam dijulungi sidin mutur sabuah?” ujar Tulamak.

“Bujur samunyaan Mak ai, karna razaki hayam kada taka halang dan sabaliknya razaki halang kada taka hayam. Tagantung wan kitalah bisa-bisa maakalinya,” ujar Palui.

Menarik juga dibaca:   Si Palui: Korupsi Waktu

“Kaya apa kisahnya maka bisa kaya itu Lui?” ujar Garbus handak tahu kisahnya.

“Kita hidup ini kada usah bapadah harat, kita mangalah haja. Mulanya aku jadi karnit mutur sidin, imbah tuntung mangarnit lalu muturnya kubasuh, kujulung samunyaan saturannya. Lalu sidin bingung kanapa maka saturan ganal banar, labih ganal pada saturan karnit wan supir-supir tadahulu,” ujar Palui.

Menarik juga dibaca:   Si Palui: Bulat Jua

“Kalu samunyaan saturan dijulung maka napa nang ikam makan Lui?” ujar Tulamak.

“Biar haja makan bairit satumat, bahan bila pakulehan kurang pada biasanya maka aku mainjam duit di kuperasi gasan mancukupi saturan itu,” ujar Palui.

TERIMA KASIH Anda telah mengunjungi halaman Si Palui: Pakulih Bini oleh yang terbit pada Tuesday, 14 January 2014 di banjarmasinpost-sipalui. Jika konten hanya berbentuk gambar, silakan klik pada gambar untuk memperbesar agar teks tulisan bisa jelas terbaca. Anda bisa berkontribusi dengan mengetik ulang konten yang masih berbentuk gambar ke dalam bentuk teks dan kirimkan ke email [email protected] untuk dimuat disini. Anda bisa juga berdonasi tanpa uang untuk memperpanjang website ini agar terus online dan kontennya terus bertambah dengan mengunjungi iklan partner yang muncul di website ini. Jika ingin meng-copy konten di website ini untuk web/blog, bahan pelajaran, penulisan buku atau karya ilmiah lainnya, kami persilakan dengan syarat menyebutkan www.sastracerpen.com sebagai sumbernya. Terima kasih, selamat membaca dan semoga bermanfaat.
KLIK (X) 2x Untuk Menutup

Selamat Membaca

Si Palui: Pakulih Bini

×
KLIK (X) 2x Untuk Menutup

Selamat Membaca

Si Palui: Pakulih Bini

×