Nagabumi III #321 65: Ilmu Silat di Balik Lukisan

Dimuat di jawapos-cerbung Edisi Wednesday, 20 May 2015
Oleh - Dibaca: 18 kali -


TAHUN 799 adalah tahun yang sulit bagi pemerintahan Wangsa Tang, terutama bagi Maharaja Dezong. Tidak jelas apa sebabnya, panglima wilayah pembangkang Wu Shaocheng masih memerintah Lingkar Zhangyi, bahkan mulai menjarah lingkar-lingkar wilayah di sekitarnya. Maharaja Dezong memerintahkan para panglima wilayah sekitar Zhangyi, termasuk panglima wilayah Lingkar Shannan Timur Yu Di, panglima wilayah Lingkar Xuanwu Han Hong, panglima wilayah Lingkar Anhuang Yi Shen, dan panglima wilayah Lingkar Chenxu Shangguan, untuk menyerang Wu.

Para panglima wilayah itu pada mulanya berhasil mendesak Wu, tetapi tanpa kesatuan kepemimpinan mereka tidak dapat menata penyerbuannya, sehingga Wu akhirnya justru berbalik mendesak para pengepungnya. Keadaan ini menyita perhatian maharaja begitu rupa, sehingga perebutan pengaruh di Chang’an sendiri mungkin tidak terlalu disadarinya. Orang-orang kebiri berusaha keras mempertahankan pengaruhnya di Istana Daming, baik melalui jaringan pemerintahan, jaringan ketentaraan, dan terutama jaringan keluarga istana.

Tidak jelas bagi kami nasib Pangeran Tong yang telah diadu domba dengan kakaknya, Putra Mahkota Negeri Atap Langit Pangeran Li Song, yang tidak pula jelas apa sebabnya telah menjadi sakit-sakitan. Namun mengingat cara-cara permainan kekuasaan telah diberlangsungkan, diriku sendiri tidak terlalu yakin apakah Pangeran Tong yang berada di dalam zhengfang atau ruangan utama Istana Terlarang memang adalah Pangeran Tong atau hanya pemeran bayangan Pangeran Tong.

Menarik juga dibaca:   Nagabumi III #6 Guru dalam Kegelapan

Beberapa minggu telah berlalu setelah kejadian itu tetapi belum terlihat jejak Harimau Perang. Apakah kiranya ia ditampung oleh jaringan rahasianya yang setia? Para padri pengawal Kaum Muhu yang didatangkan dari segala penjuru sampai 50 orang telah berkumpul di Chang’an dan disebar menyelusuri segenap lorong serta mengendus setiap sudut kota untuk melacaknya. Kukira Harimau Perang menyembunyikan diri terutama untuk menyembuhkan luka-luka yang didapat dari Panah Wangi.

Betapapun kiranya musuh Harimau Perang tentu bertambah banyak. Yang Mulia Paduka Bayang-Bayang yang semula hanya merupakan musuh resmi, dengan cara membunuh anak buahnya yang seperti itu, tentulah kini akan menjadi musuh dalam arti sesungguhnya!

Chang Tao-ling berkata:

manusia, binatang,

hantu, iblis,

semuanya 

pantas menerima

pertimbangan

yang bersahabat.1

Kami masih tinggal di Kuil Muhu dan mengamati apa yang dilakukan Anggrek Putih dengan lukisannya. Para padri Kaum Muhu telah memberikan kain putih dan alat-alat untuk melukis bagi Anggrek Putih, dan semenjak itu gadis bisu-tuli tersebut tidak pernah berhenti melukis.

Menarik juga dibaca:   Nagabumi III #249 50: Tentang Mengadu Dua Lawan

”Biarkanlah gadis itu menerjemahkan apa yang dipikirkannya,” ujar salah seorang padri, ”Barangkali dengan itu kita akan dapat mengetahui apa yang dicari Harimau Perang.”

Maka kami pun mengikuti dan menafsirkan segala titik, garis, dan bagaimana titik serta garis itu dapat menentukan pembidangan semesta pada lukisan tersebut. Jadi bagai mengadakan sebuah dunia. Lukisan apakah kiranya? Ternyata bahwa kami tidak pernah dapat bersepakat mengenai lukisan apakah itu kiranya.

”Itu burung.”

”Bukan, itu ikan.”

”Itu bulu.”

”Bukan, itu mega.”

”Itu laut.”

”Bukan, itu tangan.”

”Itu gunung.”

”Bukan, itu…”

Lantas kami pun mencoba melihatnya secara lain. Titik sebagai titik. Garis sebagai garis. Bidang sebagai bidang. Sampai keutuhannya hilang sama sekali. Ketika ditarik unsur-unsurnya lukisan hilang, dunia hilang, karena sesuatu hanya akan menjadi sesuatu hanyalah dalam keutuhannya. Namun pengetahuan tentang keutuhan itu sendiri tidak akan pernah utuh tanpa pengetahuan tentang unsur-unsurnya, karena unsur-unsur itu tidak pernah membentuk dirinya sendiri menjadi sesuatu yang utuh, melainkan,

Menarik juga dibaca:   Nagabumi III #159 32: Pertempuran dan Pertarungan

”Seperti ilmu silat,” kata Panah Wangi, ”Ilmu silat tidak akan menjadi ilmu tanpa menguasai jurus, dan jurus tidak akan menjadi jurus tanpa mampu menguasai pukulannya. Unsur-unsur tidak bisa berdiri sendiri dan ilmu silat tidak bisa hadir tanpa unsur-unsur. Cara kita memperlakukan unsur-unsur itulah yang akan menentukan apakah ilmu silat kita menjadi ilmu yang kuat dan tahan uji, ataukah sekadar seolah-olah seperti ilmu silat yang akan sangat rapuh dalam pertarungan antara hidup dan mati.”

Aku mengangguk setuju dan memandangnya dengan riang karena akhirnya kami menemukan sesuatu!

”Itulah yang dicari oleh Harimau Perang,” kataku, ”rahasia ilmu persilatan.”

”Yang sudah diketahui semua orang.”

”Tapi tidak mudah dijalankan…”

Kami masih mengamati Anggrek Putih melukis. Gerak tangannya yang memegang kuas tampak memiliki kematangan tingkat tinggi. Benarkah gadis bisu-tuli ini sebisu tuli tampaknya dan tidak sedang mengelabui kami? (bersambung) 

1. Chang Tao-ling dilahirkan abad ke-1 atau ke-2 di Pegunungan Naga-Harimau, juga disebut sebagai Guru Surgawi. Tengok John Blofeld, The Secret and Sublime: Taoist Mysteries and Magic (1973), h.58, 80.

TERIMA KASIH Anda telah mengunjungi halaman Nagabumi III #321 65: Ilmu Silat di Balik Lukisan oleh yang terbit pada Wednesday, 20 May 2015 di jawapos-cerbung. Jika konten hanya berbentuk gambar, silakan klik pada gambar untuk memperbesar agar teks tulisan bisa jelas terbaca. Anda bisa berkontribusi dengan mengetik ulang konten yang masih berbentuk gambar ke dalam bentuk teks dan kirimkan ke email [email protected] untuk dimuat disini. Anda bisa juga berdonasi tanpa uang untuk memperpanjang website ini agar terus online dan kontennya terus bertambah dengan mengunjungi iklan partner yang muncul di website ini. Jika ingin meng-copy konten di website ini untuk web/blog, bahan pelajaran, penulisan buku atau karya ilmiah lainnya, kami persilakan dengan syarat menyebutkan www.sastracerpen.com sebagai sumbernya. Terima kasih, selamat membaca dan semoga bermanfaat.
KLIK (X) 2x Untuk Menutup

Selamat Membaca

Nagabumi III #321 65: Ilmu Silat di Balik Lukisan

×
KLIK (X) 2x Untuk Menutup

Selamat Membaca

Nagabumi III #321 65: Ilmu Silat di Balik Lukisan

×